‘Ode Untuk Ayah’

assalamu’ailkum Wr. Wb

Pak lama sudah rasanya kt udh gak bertemu besok september genap 10th udah berpisah, waktu yg lama kangen pun sudah sangat berlebih.
Hari ini awal puassa, biasanya kt lewati dgn ngaji brg lalu nyekar simbah malamnya kt tarawih.setelah bapak meninggal gantian aku ma adek yg nyekar bapak. Setelah menikah belum sekalipun kami bersama bs barengan nyekar bapak,maaf pak keadaan yg bikin semua seperti ini.
Apalgi tahun ini awal puassa aku lalui dengan ibu’ dan adek di RS nungguin mbah yg sakit. Tentunya ada waktu yg terbuang,ampe hr ini sy belum bs nyekar,sekali lagi keadaan pak yg bikin begini.maaf….
Malam ini di ruangan mbah is di rawat ada 2 pasien yang meninggal,sebab itu untuk menghilangkan rasa takut aku sibuk dengan menulis,aku masih sama seperti ebes yg 10th yg lalu. Takut mayat dan ambulan :))
Oh ya pak, seperti terakhir kali aku main dan cerita bapak cucumu sehat sekali,udah bisa tengkurep dan tertawa, gendut dan tampan. Dan seperti harapanmu ‘Keenan Djatie’ bs jadi spesial banyak ciri seperti dongengmu dl ke ak, ‘suatu saat kelak ”ras pandhawa akan terlihat di keturunanku yg ke-2”,selain tampan keenan jg cakap mainan lbh dr bayi seumurnya.
Semoga sholeh, mboten ky bapak’e :)…

10tahun ini banyak yg berubah,fisik pak terutama. Materi? Aku minta maaf, belum ada yg bs aku lakukan. Masih dalam keadaan sama,lebih lagi ‘hormat’ nya orang2 semakin luntur. Ibu kasihan tidak seperti dl lg secara moral beban nya semakin berat,terutama selalu di remehkan.

Masih ingat dengan jelas tgl 23 september 02, bapak bilang » ‘jangan cengeng cuma karena lecet, besok tanggung jawabmu lebih besar Menghidupi istri+anak, dan mungkin juga harus merawat ibu’ dan adekmu jika aku mati’« dan ternyata benar,besoknya bapak meninggal tgl 24 nya.
Sadar dengan sungguh-sungguh masih inget, dari agama memang kewajiban anak laki-laki merawat ibunya, norma adat pun sama. Apalagi wasiat hukum nya wajib dlm agama.

Prinsip keras yg aku warisi dari bapak mengatakan ‘jika tak mandiri dlm materi seenggaknya fisik saya bisa lakuin sesuatu buat keluarga, meski cuma sekedar ngelawak agar ibu tertawa. Sudah ada 2 orang yang mungkin keberatan menerima ini,tak apalah namanya takdir kata ibu’.
Dan hari ini aku mengalaminya lagi pak, org yang aku nikahi kemarin dan lahirin keenan agak keberatan.
Sekali lagi masalah ekonomi dan kondidi fisik rumah yang bapak wariskan ke kami,sedih memang, tp sekuat mungkin aku nggak cengeng, di bantu pak nardi kami nyari solusi. Rasanya pengen nangiis ngerasain kangen anak seperti ini, tapi… Besok bakal lebih berat lagi,harus kuat lg deh🙂
Aku janji pak gak bakal ninggalin kewajiban ini apapun resikonya… Sudah dulu ya pak,aku mau sahur,janji besok lebaran pasti aku sowan ke makam doain bapak dan mbah…
May god blessed ur day in heaven, miss n hugs

آمِيّنْ.. آمِيّنْ.. يَ رَ بَّلْ عَلَمِيّ
Wassalamu’alaikum wr.wb
Ngawi, 21 juli 12

RSU ngawi @03.00 PM

-Ebes-

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s